Wednesday, May 12, 2010

Saya Nak Pergi Kangkang. Kamu Nak Ikut?

“Saya nak pergi kangkang . Kamu nak ikut?”

Ini mungkin ayat yang sangat pelik dan luar biasa yang keluar dari mulut seorang gadis ayu, sopan dan bertudung litup apabila mengeluarkan perkataan yang mungkin agak kurang enak didengar dek telinga. Dan mungkin ayat ini yang akan terkeluar dari mulut ku;

“Hah? kamu nak pergi apa????”

Dengan slumber pula dia menjawab,

“Itu… Nak pergi kangkang kat tepi jalan sana tu haaaa~” sambil menuding jari ke arah bangunan ditepi jalan yang berhampiran.

Ya Allah! Apa sudah jadi? Betul lah sekarang ini dunia memang sudah hampir kiamat! Apa sudah hilang akal kah gadis ayu dihadapanku ini hingga boleh berkata seperti itu? Sudah sakit mental kah gadis ini? Dengan serta-mertanya aku menepuk kepala yang tidak dihinggapi nyamuk, lalu berkata…

“Astarghfirullah’ alazim! Apa yang kamu nak buat nih? Sejak bila kamu terpesong? Aper dah tak tahu malukah kamu? Ya Allah… kesianlah dekat mak ayah kamu tu… dari kecil mereka ajar kamu jadi anak yang sopan. Dah besar panjang macam nih, nak buat benda tak senonoh pula?”

Jerkah ku. Puas hati! Orang yang sudah tidak sedarkan diri perlu diingatkan. Agar tidak menjadi fitnah dikemudian hari. Tapi, lain pula jadinya. Dengan muka hairan dan tidak puas hati, si gadis ayu menjawab;

“Eh! Apa yang kamu merepek nih? Bila pula saya kata, saya nak buat benda tak senonoh?”

Aduh, bertambah ‘panas’ hatiku! Beria-ria aku marah dan cuba hendak mengingatkan dia, dikatanya aku merepek pula!

“Apa pula saya yang merepek? Kamu tu yang merepek! Yang kamu nak pergi mengangkang kat tepi jalan tu buat apa?”

“Kah~kah~kah~” Kata-kata ku dijawab dengan deraian tawa dari gadis ayu tersebut. Ketawanya kelihatan hampir pecah perut.

“Sah lah… memang dah tak waras agaknya gadis didepan aku nih. Kesian~ muda-muda lagi, sudah sakit mental…” kata hati kecil ku. Selepas ketawanya reda, si gadis terus menarik diriku ketepi jalan, lalu menuding jari ke arah sebuah kedai. Terkesima aku melihat kedai tersebut…





“Hah, inilah Kang Kang nya… Kamu fikir saya nak buat apa???” Jerkah gadis tersebut kepada ku pula. Dengan perasaan yang sangat bengang bercampur geli hati, aku pun menjawab…

“Alah! Cakaplah nak pergi KEDAI KASUT !! Ini, nak pergi KANGKANG … nak pergi KANGKANG … Haishhh!!!~”

p/s: Kedai Kasut Kang Kang ini adalah kedai kasut yang popular di Bukit Gambir, Muar. Ianya bukan saja popular kerana potongan harga kasut yang sering ditawarkan. Malah ianya lebih popular kerana nama kedainya yang agak lawak bila disebut… huhu~

P/s: Kredit untuk penulis asal.

Tuesday, May 11, 2010

Lawak - Peminta Sedekah

Pada satu ari yg hening dtg lar sorang peminta sedekah ke rumah sorang wartawan mastika yg bername ikhwan.

Peminta sedekah:assalamualaikum....

Ikhwan:waalaikummussalam..nak ape?

Peminta sedekah:Encik,bleh tak bg sye ape2 makanan...sye da bpe ari da tak mkn....

Ikhwan:sye pun tgh pokai nie..g r umah org len...

Peminta sedekah:Tak kesah le makanan ape pun..maggi pun bleh lar encik...

Ikhwan:sye da takde ape pun r!

Peminta sedekah:klu camtu npe encik duk dlm umah?gi r minta sedekah!

P/s: Kredit untuk penulis asal..

Thursday, May 6, 2010

Tazkirah: Nazar

Nazar ialah mewajibkan sesuatu ketaatan yang tidak wajib pada asalnya, untuk mendekatkan diri hamba kepada Tuhannya.

Ia merupakan satu peribadatan kuno, dan telah diberitakan oleh al-Quran di dalam surah al-Imran:35.

——-
Hukum nazar secara umumnya adalah harus, dasarnya ialah al-Quran surah al-Baqarah:270, surah al-Hajj:29, surah al-Insan:7 dan surah al-Ahzab:23.

Sabda Rasulullah s.a.w.: Barangsiapa yang bernazar untuk mentaati Allah, maka taatilah, dan barangsiapa yang bernazar memaksiati Allah maka jangan kamu maksiatinya. (HR Bukhari dari Aisyah).

————
Nazar mempunyai dua macam, iaitu:
1. Nazar mutlak
2. Nazar mu’allaq

Penjelasannya:
1. Nazar mutlak
Mewajibkan diri dengan sesuatu ketaatan sebagai tanda kesyukuran kepada Allah atas apa yang diperolehi dan yang telah berlaku, samada berbentuk nikmat atau terhindar dari bala’. Contoh bernazar setelah Allah melepaskannya dari kesengsaraan dan kesedihan atau Allah mengurniakannya dengan rezeki.
Nazar ini lafazkan setelah memperolehi nikmat atau terhindar bala’. Nazar begini hukumnya adalah diharuskan. Manakala menurut Maliki disunatkan.

2. Nazar mu’allaq
Iaitu bernazar dengan ketaatan atas sesuatu yang akan datang (belum berlaku). Seperti bernazar akan melakukan suatu ketaatan jika Allah mengabulkan hajatnya, atau jika impiannya terlaksana. Nazar yang bersyarat begini hukumnya adalah makruh menurut kebanyakan ulamak Syafi’i, Hanbali dan Maliki. Kerana perbuatan taat yang mahu dilakukan bergantung kepada tercapai atau tidaknya apa yang dimahukan. Ternyata di sini bahawa amalannya itu bukanlah untuk mendekatkan diri kepada Allah tetapi dengan niat sebagai barang ganti. Seolah-olahnya. . Jika Allah laksanakan kemahuan aku, aku akan mendekatkan diri kepadaNya, jika tidak, maka aku tidak lakukan. Ia disebut sebagai orang yang bakhil.

Manakala sebahagian ulamak antaranya ialah sebahagian ulamak Maliki mengatakannya sebagai harus.

Jika nazar yang diucapkan disertakan dengan i’tiqad bahawa nazar yang dibuat ini memestikan hasratnya tercapai, atau beri’tiqad bahawa Allah Taala melaksanakan hasratnya disebabkan oleh nazarnya itu, maka i’tiqad seperti ini adalah satu niat yang buruk, keji dan rosak. Ia hampir kepada kufur. Ia termasuk di dalam dosa besar.

———
Hukum menunaikan janji nazar
Bernazar adalah berjanji dengan ALlah Taala untuk melakukan sesuatu ketaatan.
Menunaikan nazar yang dibuat adalah wajib jika nazar itu adalah yang berbentuk pendekatan diri kepada Allah, seperti bernazar akan berpuasa sunat, bersedekah dll. Jika nazar itu adalah nazar maksiat, maka tiada apa yang dapat diakui sebagai nazar di dalam perkara maksiat begini. Tidak wajib ditunaikan, bahkan diharamkan menunaikannya. Seperti bernazar akan membunuh orang atau akan berjudi dll. Dalilnya adalah hadis riwayat Aisyah r.a. yang lalu. Dan sabdanya lagi:
“Tiada nazar kecuali pada sesuatu yang mengharapkan zat Allah di dalamnya.” (HR Ahmad & ABu Daud dari Amru bin Syuib dari bapanya dari datuknya).

———
Masalah:
Bagaimana dengan nazar yang berbentuk perkara-perkara adat. Bukan ketaatan dan bukan maksiat, seperti bernazar akan berdiri di tengah panas jika mendapat sesuatu yang diinginkan. Atau bernazar akan berjalan kaki beberapa km jika berjaya mendapatkan sesuatu. Atau aku tidak akan makan daging jika begini dan begini….

Nazar seperti ini juga tidak wajib dilaksanakan. Di dalam matan Abu Syujak (kitab mazhab Syafi’i) ada menyebutkan:
“Tidak wajib melaksanakan nazar atas meninggalkan perkara-perkara yang mubah (harus = bukan taat dan bukan maksiat), seperti katanya: aku tidak akan makan daging dan tidak akan minum susu”

Dalilnya ialah hadis:
Dari Ibnu Abbas r.a., ketika Nabi s.a.w. berkhutbah, seorang lelaki berdiri, dan nabi bertanya mengenainya. Seseorang berkata: “Ini adalah Abu Israel bernazar untuk terus berdiri di bawah terik matahari, tidak mahu duduk, tidak mahu berteduh, tidak mahu bercakap dan terus berpuasa.” Nabi s.a.w. bersadba: “Suruhlah dia bercakap, berteduh, duduk dan menyelesaikan puasanya.” (HR Bukhari, Ibnu Majah dan Abu Daud)

Dari Uqbah bin Amir, katanya: Saudara perempuanku telah bernazar untuk berjalan kaki ke Baitillah, lalu dia menyuruh aku meminta fatwa dari Rasulullah s.a.w. Akupun meminta fatwa dari baginda, sabdanya: “Berjalanlah dan menungganglah.” (HR Bukhari & Muslim) – Ia bermaksud menungganglah untuk ke Baitullah.

———-
Kafarah nazar:
Jika tidak mampu melaksanakan janji nazarnya, ia hendaklah membayar kafarah. Iaitu seperti kafarah sumpah, iaitu memilih salah satu dari perkara berikut:
1. Memerdekakan hamba
2. Memberi makan 10 orang miskin, setiap orang satu mud, atau pakaian setiap seorang.
3. Berpuasa selama tiga hari.

Dalilnya terdapat di dalam surah al-Maidah:89)

Masalah:
Bagaimana dengan nazar atas perkara maksiat? Apakah perlu kafarah?
Memang, orang yang bernazar atas perkara maksiat dilarang menunaikan nazarnya (haram), tetapi tentang kafarahnya:
1. Jumhur ulamak mengatakan tidak wajib kafarah. Al-Qurthubi berkata: Di dalam hadis Abu Israel adalah hujah bagi jumhur ulamak tentag hukum tidak wajib kafarah ke atas nazar maksiat atau sesuatu yang tiada ketaatan di dalamnya (perkara adat).

Imam Malik berkata: AKu tidak mendengar bahawa Rasulullah s.a.w. memerintahkannya agar membayar kafarah.

2. Sebahagian ulamak mengatakan wajib kafarah. Dalilnya, hadis nabi s.a.w. dari Uqbah:
Kafarah nazar adalah kafarah sumpah. (HR Muslim).

Masalah:
Bagaimana pula dengan nazar atas perkara adat? Apakah perlu kafarah?
Pendapat ulamak mengenainya sama seperti masalah nazar atas perkara maksiat. Kebanyakan ulamak mengatakan tidak wajib kafarah.


--------------------------------------------------------------------------------


Sekian. Wallahu a’lam.

Rujukan:
Kifayatul Akhyar, vol 2
Al-Feqhul Wadhih, vol 2

P/s: Kredit untuk Roshahzilawati" ..

Tuesday, May 4, 2010

Info: The Largest Kidney Stone Ever Removed

The 1.13Kg kidney stone the size of a coconut

The largest kidney stones most doctors ever get to see is the size of a golf ball.

So surgeons in Hungary were taken aback when they removed a stone the size of a coconut from a man earlier today. Sandor Sarkadi underwent an abdominal operation in Debrecen, 150 miles east of Budapest, after doctors discovered he had a kidney stone inside him that was 17 centimetres in diameter.


Mr Sardaki was rushed into an operation theatre in the Kenez Gyula Hospital when an X-ray revealed he was carrying around the gigantic lump. The delicate procedure to remove the stone, which weighed a staggering 2.48lbs, passed without incident. Kidney stones vary in size. They can be as small as a grain of sand or as large as a golf ball, which makes Mr Sarkadi's stone all the more remarkable.



An X-ray earlier in the day revealed the sheer size of Mr Sardaki's stone.

Mak Gua Hilang!

Subject: Hilang Mak

Pagi tadi di opis, dalam pukul 9, sedang gua cover line klik facebook sikit sikit, Apan mundar mandir belakang gua dengan muka kusut masai.

Dari tadi gua tengok Apan hilang punca di sekitar sektor operasi. Muka macam ada masalah.

"Lu kenapa ni Apan?" - Gua tanya demi meminta kepastian. Gua dengan Apan ni kira ngam juga la. Budak Kedah, umur muda sikit dari gua dan tak berapa hensem. Kalau tatap muka dia lama lama boleh naik menyampah juga. Dia baru setahun kerja dengan kompeni gua. Sebelum masuk sini, Apan banyak hendel bisnes sendiri dan selalu rugi.

"Mak gua hilang la.." - Apan berbisik perlahan.

Gua punyala terperanjat!

"Mak lu hilang?, bila hilang?" - dada gua tiba tiba mengepam keluar masuk laju laju. Berdebar tak payah cakap la, kencang macam kuda.

"Petang semalam..dah cari merata tak jumpa".

Apan berlalu meninggalkan gua menuju ke bahagian budak budak human resource. Gua tak tahu apa benda yang dia sedang fikir dalam kepala. Gua nak tanya lebih lebih risau kena pukul pula.Apa yang gua
tahu sikit sikit, mak dia memang duduk rumah tak kerja, ayah dia kerja penolong kanan lagi dua tiga tahun nak pencen.

****
Kira kira lima belas minit kemudian, dari jauh gua nampak Apan berjalan semula masuk ke sektor operasi. Kali ni muka dia tak kusut macam tadi dah, sebaliknya ceria macam muka Lan kumpulan the
typewriter.

"Mak gua dah jumpa.." - kelegaan jelas terpampang di bibir Apan.

Gua cepat cepat bersyukur:

"Alhamdulillah...Jumpa kat mana?",

Dan dengan penuh keceriaan, jujur, ikhlas, tawadduk serta wajah disinari warna warni rama rama yang tiada belas kasihan pada gua, Apan membalas padu:


"Dalam sinki penteri."


Gua terus tendang komputer sampai bersepah atas lantai.

"Hawau!"

MUG la Apan..MUG..!!, pronunciation macam jahanam!

Sia sia gua berdebar. Pagi pagi sudah bikin hati membara.

P/s: Kredit untuk penulis asal.