Saturday, November 28, 2009

Lawak - Koleksi Lawak

Citer 1
Suami : Kenapa Sayang menangis?
Isteri : Saya telah baca sebuah buku. Sad endinglah bang..
Suami : Buku apa?
Isteri : Buku bank abanglah..

Citer 2
Aderla sorang lelaki datang ke sebuah rumah untuk meminta
derma. Derma untuk rumah orang-orang tua. seorang budak pun membuka pintu.
budak : derma ape bang?
lelaki : derma untuk rumah orang-orang tua. adik ada apa-apa untuk
didermakan?
budak : nanti jap.saya ambilkan atuk saya.
lelaki : ?????

Citer 3
Tunang Farid, Siti, menelefonnya untuk memutuskan pertunangan mereka.
Farid : Mengapa?
Siti : Saya dah bosan ngan awak. saya dah ada teman baru. Sebelum tu
awak mesti kembalikan semua gambar saya.
Farid : Ok. Tapi saya tak ingatlah yang mana satu gambar awak, Nanti awak
pilihlah sendiri. Yang selebihnya kembalikan kepada saya.
Siti : Erkkkkkk.... .... Benci ..........

Citer 4
3 org menaiki motor dan ditahan polis trafik. Namun pemandu motor
tersebut tidak berhenti. Katanya, 'Tak Muat Dah Tok, Kami dah bertiga!!!

Citer 5
Citer ni member aku yg beritau. Sampai nak pecah perut dibuatnya. It
happen at Jalan Loke Yew. Satu malam tu kawan pompuan ni la, dia baru
jer balik dari party, tak tahu how many glasses dia minum ler
tapi memang dia betul-betul mabuk. So masa on the way home she got blocked
from the police officer and asked for her driving license and so on but
unfortunately
at the same time tu, there was an accident happen a cross the road. Quite
major jugaklah accident and the policeman leave her and rushed to the
accident scene.So this stupid girl dah gabra tak tahu nak buat camne,
she just ran off back to her car and head straight back home in Klang.
So the next morning polis datang ketuk pintu rumah dia dan polis tu
tanya dia, "AWAK PEGI MANA MALAM SEMALAM?"
Pompuan ni pulak jawab, "TAK KEMANA ENCIK. SAYA KAT RUMAH JER.
" So polis tu tanya lagi, "BETUL KER???"
Pompuan tu jawab, "BETUL ENCIK. SUMPAH SAYA TAK GI MANA2, TANYA LER
NGAN HOUSEMATE SAYA."
So polis tu kata, "YE KER? (sambil tergelak) MARI SINI, KELUAR JAP"
Lepas tu polis tu tunjuk, "HA!!! ITU KETA SAPA TU??"
Pompuan tu macam nak pengsan sebab dia dah terbawak keta polis yg
malam tadi balik rumah, dia ingat keta dia sebab kaler sama warna
putih (wira) cuma keta dia takde sticker polis kat tepi pintu jer. Tak
pasal2 kena saman RM1000 dan gantung lesen 1 tahun.

Citer 6
Seorang Tok Batin baru membeli motorsikal Honda dan kebetulan pada
jalan pulang terserempak dengan kawannya yang ingin menumpang, lalu
ditumpangkan kawannya itu. Dalam perjalanan kawannya merasakan Tok Batin
hanya mengunakan gear 1 sahaja lalu bertanyalah kawannya itu,
Kawan Tok Batin : Kenapak kamu hanya pakai gear 1 sahaja.
Tok Batin : Kalau rosak 1 gear ada 2 lagi gear.
Kawan Tok Batin : ????????

Citer 7
Seorang posmen yang datang menghantar surat.
" Assalamualaikum "
" Walaikumsalam "
" Ni rumah encik Sameon ye?
" Ya saya"
" Poning kepala saya mencari alamat rumah encik ni "
" Buat susah aje encik nie! Apsal tak pos aje?"

Citer 8
Orang Asli Dan Polis
orang asli : selamat pagi tuan
polis : selamat pagi
polis : apa hal
orang asli : saya nak buat repot tuan
polis : fasal apa tu
orang asli : kawan saya di baham harimau
polis : pukul berapa
orang asli : dia tak pukul, terkam
polis : habis?
orang asli : tak habis, tinggal kepala

Citer 9
Seorang lelaki pergi ke klinik mata. Setelah matanya diperiksa, dia
bertanya: " Doktor, lepas pakai cermin mata nanti, boleh ke saya
membaca macam orang lain?" "Dah tentu, " jawab doktor. "Oh, gembiranya.
Dah lama saya buta huruf, akhirnya boleh juga saya membaca," kata lelaki
itu dengan riang.

Citer 10
Sebaik sahaja mengambil tempat duduk di ruang menunggu sebuah klinik,
Shan terpandang Amin sedang menangis teresak-esak. Dia segera mendekati Amin.
Shan : Kenapa menangis?
Amin : Saya datang untuk ujian darah.
Shan : Awak takut ke?
Amin : Bukan itu sebabnya. Semasa ujian darah dijalankan, mereka
telah terpotong jari saya.
(Mendengarkan penjelasan Amin, Shan menangis.)
Amin : Eh, kenapa pula awak menangis?
Shan : Saya datang untuk ujian air kencing...

Citer 11
Seorang atok membawa cucunya ke pejabat pos untuk menghantar surat.
Cucunya bertanya bila melihat atoknya memasukkan surat ke dalam tong
berwarna merah.
"Atok buat apa tu?".
"Atok bagi surat kat kawan atok,cu!" jawap atoknya.
Cucunya bertanya lagi, "Apa bangang sangat kawan atok
duduk dalam tong merah tu?"

Citer 12
Seorang pegawai polis masuk ke bilik mayat sebuah hospital untuk
menyiasat punca kematian tiga lelaki sekaligus.
Selepas memeriksa mayat-mayat itu, dia bertanya kepada penjaga bilik
berkenaan.
Polis : Mengapa ketiga-tiga mayat tersenyum?
Penjaga : Lelaki pertama sedang bersanding, apabila tiba2 diserang strok.
Lelaki kedua pula khabarnya menang loteri dan mati serangan sakit jantung
manakala yg ketiga disambar petir.
Polis : Hah! Kenapa disambar petir pun tersenyum?
Penjaga : Masa tu dia ingat orang sedang ambil gambarnya...

P/s: Kredit untuk penulis asal.

Pantun Seloka - Pantun Otlomen

Pantun otlomen..


Pulau Hokkaido jauh ketengah
Gunung Fuji bercabang tiga
Hancur Raksaser dikandung tanah
Ultraman yg baik dikenang jua.

Dua tiga Raksaser berlari
Maner nak samer Raksaser Kero
Dua tiga Ultraman boleh kucari
Maner nak samer Ultraman Taro.

Kalau roboh Kota Narita
Papan di Tokyo Ultraman dirikan
Kalau sungguh itu keje Raksasa
Badan dan kepaler dier Ultraman 'fire'kan.

Kajang Ultraman kajang berlipat
Kajang Raksaser mengkuang layu
Kalau Ultraman Ace tak cukup kuat
Ultraman Neos datang membantu.

Buai laju-laju
Sampai Pokok Sena
Apa dalam baju?
Lampu Ultraman nyaler.

Mengata dulang paku serpih
Mengata Raksaser
Ultraman pulak yang lebih-lebih.

Sudah gaharu cendana pula
Sudahlah kalah di'fire' pula.

Orang berbudi kiter berbahaser
'Fire' diberi pada raksaser.
ehemm... camne rasa
membazir tak masa?

P/s: Kredit untuk penulis asal.

Friday, November 20, 2009

Cerpen - Kad Baldu Warna Merah

KAD BALDU BERWARNA MERAH



Tiba-tiba sahaja Arini berasa seperti disengat lebah. Kad baldu
berwarna merah hati dipegang kemas. Tinta berwarna emas dengan
kata-kata syahdu menusuk kalbu itu bagaikan sembilu menujah hati
Arini. Kad itu memang bertanda tangan suaminya. Malahan ada kata-kata
cinta sebagai menguatkan lagi puisi kasih yang sudah sedia tertera di
kad itu. Tapi kata-kata manis dan memujuk rayu itu, memang sah bukan
untuk Arini. Ia ditulis oleh suaminya untuk wanita lain. Lily buah
hatiku! Nama itu yang terpampang cantik di dalam kad tersebut.
Arini hanya mampu memegang kepalanya yang terasa berat. Dia tidak
sangka bahawa kad yang bukan ditujukan kepadanya itu, terjatuh juga ke
tangannya secara tidak sengaja. Tuhan memang sengaja menguji keutuhan
rumah tangganya.

Kalau bukan tulisan suaminya yang sudah hafal di otak Arini terpampang
di kad tersebut, mungkin Arini akan menyangkal prasangka buruk itu.
Sangat mustahil rasanya Dani bersikap seperti itu. Dani suami
penyayang. penuh romantis, sentiasa memuja dirinya dan amat
menyintainya dan dua puteri mereka yang sedang membesar. Rania, tujuh
tahun dan Dania lima tahun.

Kedua-dua puteri itu tumbuh sebagai anak gadis yang sihat dan jelita.
Malahan Dania seperti pinang dibelah dua dengan Arini. Wajah Dania
saling tak tumpah seperti wajah Arini 25 tahun dahulu. Ketika gamabar
Dania dan Arini dalam usia yang sama digandingkan, sukar untuk mencari
perbezaan di antara kedua-duanya. Agaknya kerana itulah Dania lebih
manja dengan Dani, manakala Rania lebih banyak bergayut dengan Arini.
Wajah Rania pula dikatakan salinan wajah ayahnya.

Tidak ada sesiapa pun yang tidak cemburukan kebahagiaan yang dicipta
oleh Arini dan Dani. Biarpun sudah lebih sepuluh tahun berumahtangga
namun rumahtangga mereka sentiasa hangat, segar dan mewangi. Malahan
di kalangan rakan-rakan ada yang secara terang-terangan mengakui
betapa irinya mereka melihat keutuhan Arini dan Dani memelihara cinta.
Arini pula dijadikan tempat merujuk jika ada rakan-rakan yang
berumahtangga menghadapi masalah.
Berbekalkan pengalaman sendiri, Arini biasanya mampu meringankan beban
orang lain dengan nasihat-nasihat atau pandangannya yang sederhana.

Tapi sekeping kad cinta berwarna merah hati di tangan Arini ini
memadam segala-galanya. Arini terpukul. Penipuan apakah yang sedang
dicipta oleh Dani? Dan sandiwara apakah yang sedang dilakonkan oleh
suaminya dalam rumahtangga mereka? Itulah yang membuatkan kepala Arini
semakin berdenyut.

Daging, ikan dan sayur yang baru dibawa dari pasar masih terletak di
atas meja. Arini sudah tidak berselera memilih menu kesukaan Dani.
Berpesan kepada Mak Tijah agar memasak apa saja dan jangan mengganggu
dirinya. Arini masuk ke bilik dan mengunci diri. Dia mahu berkurung di situ. Dia
mahu mencari kekuatan diri. Dia juga mahu merangkai kata-kata yang
munasabah bagi berdepan dengan Dani sepulangnya dari pejabat nanti.
Malahan dia akan bertanya terus-terang siapa Lily di hatinya sekarang.
Arini mahu mengumpul segala kekuatan itu.

Kenangan tentang Lily kembali melayang di kotak fikiran Arini. Dia kenal
gadis yang hampir sebayanya itu ketika mereka masih remaja. Mereka
kerap bertemu kerana pejabat masing-masing agak berdekatan. Lily memang
cantik.
Wajahnya jadi idaman ramai lelaki malahan redup matanya turut memukau
Dani. Arini sedar betapa kagumnya Dani pada Lily ketika itu malahan
kedua-duanya sempat menjalin kasih untuk beberapa ketika. Entah kerana
apa, kasih itu terputus begitu sahaja.

Arini tiba-tiba jatuh ke pelukan Dani. Cinta tumbuh secara perlahan
dan tanpa sengaja. Namun ketika menyedari Dani menyukai Lily, Arini
tidak berkutik. Dia membiarkan Dani membuat pilihan. Tidak ada desakan
atau paksaan apabila Dani akhirnya memilih Arini dan melupakan Lily.
Kisah kasih itu tamat apabila Dani secara sah menyarungkan cincin ke
jari Arini dan mengakui bahawa di hatinya tidak ada gadis lain selain Arini.

Kata Dani, senyuman Arini lebih ikhlas, pandangan mata Arini yang
bulat, penuh dengan cahaya cinta dan raut wajah Arini begitu sejuk
untuk dia menaung kasih. Jangan sebut lagi nama Lily atau gadis-gadis
lain, semuanya sudah lenyap apabila dia pilih Arini.

Tapi kenapa hari ini ada kad cinta untuk Lily? Itulah yang membuatkan
Arini hampir pitam. Apa muslihat Dani. Sedangkan dia amat pasti, Lily
sudah ada suami dan anak-anak. Dari kata-kata yang tertulis indah di situ,
Arini tahu bahawa kad cinta itu sudah kerap mendapat balasan. Arini
nekad. Dia tidak akan berlengah. Dia pasti akan bertanya pada Dani, apakah dia
juga kerap mendapat kad cinta dari Lily.

Hati Arini berserabut ketika dia mendengar deru enjin kereta Dani
petang itu. Namun sebagai wanita intelek, Arini akan bersikap
profesional. Dia ke bilik air menyegarkan wajah dan menyambut
kepulangan Dani seperti biasa.
Air limau sejuk kegemaran suaminya tetap dihidang tanpa kurang rasanya.
Senyuman Dani tetap dibalas. Malahan cium di dahi yang diberikan oleh
Dani, dibalas dengan mencium tangan suaminya itu seperti hari-hari
semalam.
Sedikitpun tidak ada perbuatannya yang luak, biarpun hatinya kini amat
rabak.

Malam itu selepas makan malam dan menjenguk kerja sekolah anak-anak,
Arini berbaring manja di dada Dani. Lelaki tampan itu seperti selalu
akan mengusap-usap lembut rambut wangi Arini. Wajah mulus Arini
ditatap ligat dan sebuah ciuman cinta diberikan seperti biasa. Tidak
sedikitpun ada yang berubah. Kalau bukan kerana kad merah itu, sampai
mati pun Arini tidak tahu, bahawa selain dirinya, Lily juga sedang
bergayut di hati Dani.

Arini mencari peluang untuk mendapatkan penjelasan. Tapi ia tidak mahu
dianggap cemburu buta. Kerana itu, Arini sengaja membawa
kenangan-kenangan lama dalam perbualan mereka, sehingga terkeluar
cerita tentang Lily. Namun bila nama itu disebut oleh Arini, wajah Dani
tidak berubah sedikitpun.
Seolah-olah tiada yang ganjil pada nama itu.

"Abang saya terjumpa sekeping kad untuk Lily. Apakah abang yang
menulis kad itu?"

Dani berhenti dari mengelus rambut Arini. Dia menatap wajah isterinya
tanpa kedip. "Kad untuk Lily. Bagaimana ada di tangan Rini?"

Pertanyaan itu tidak dijawab oleh Arini kerana soalannya juga tidak
dijawab oleh Dani. "Abang, kita adalah orang-orang yang sudah dewasa.
Tak usah bohong, berterus-teranglah, kenapa abang menulis kad itu untuk Lily?'

Dani terdiam. Mungkin mencari kata-kata yang tepat untuk menjawab
pertanyaan Arini. Lama dia membisu. Arini tidak mendesak tetapi terus
menanti. Selepas mengeluh beberapa kali akhirnya Dani memberi kata
pasti.
"Memang kad itu untuk Lily dan abanglah penulisnya. Usah ditanya sebab
kenapa kad itu ditujukan untuk Lily, kerana abang memang tidak ada
jawapannya. Abang sendiri tidak tahu kenapa abang kembali menjalin
cinta bersamanya. Lily ada suami dan anak-anak. Abang juga milik Arini
dan dua anak kita. Namun percayalah, cinta kasih dan sayang abang
untuk Rini tak pernah luak malahan makin melimpah."

Arini ketawa mendengar penjelasan Dani. Dia bukan mentertawakan
kata-kata Dani tetapi mentertawakan dirinya. Betapa mudahnya Dani
membuat kenyataan.
Dia tidak tahu kenapa dia kembali bermain cinta dengan isteri orang.
Dan dia juga berani bertaruh bahawa hatinya tidak berubah walau seinci
pun untuk Arini, Rania dan Dania. Benarkah? Arini tahu semua itu
bohong belaka tetapi pengakuan Dani tentang cintanya adalah benar.

"Esok saya mahu berjumpa Lily." Begitu selamba Arini menyuarakan
hasratnya. Arini menarik selimut dan memejamkan mata. Dia sudah
bertanya dan
sudahpun mendapatkan jawapannya. Esok dia mahukan satu lagi kepastian.

Seawal pagi Arini sudah bangun. Selepas menyiapkan anak-anak untuk ke
sekolah dan menaikkan mereka ke dalam bas, Arini bersiap-siap. Di meja
makan, dia melayan Dani seperti biasa. Menuangkan kopi pekat kesukaan
Dani dan menyapukan roti bakar dengan mentega, sambil menanti telur
separuh masak siap untuk dikacau.

Dani hanya memandang Arini tanpa suara. Dia melihat ada kesungguhan
pada Arini terhadap kata-katanya semalam. Malahan Arini tidak
menunjukkanbahawa dia akan membatalkan hajatnya itu.

"Betul awak nak jumpa Lily hari ini."

Arini yang sedang sibuk mengadun telur separuh masak itu, berhenti
Sebentar dan memandang suaminya. "Apakah abang fikir saya sedang
main-main. Tidak!
Saya tidak main-main. Saya sedang mempertahankan rumah tangga saya dan
suami saya. Kalau abang mahu bersama-sama mempertahankannya, marilah
kita pergi bersama."

Dani terdiam tetapi dia juga tidak ada upaya untuk membantah. Dia
membisu sepanjang perjalanan menuju ke pejabat Lily. Lily pasti
terkejut kerana yang datang bukan Dani seorang tetapi bersama Arini.

Dari jauh Arini sudah dapat mengenali Lily. Biarpun sudah sedikit
berubah tetapi kecantikan Lily masih terserlah. Mungkin kerana duduk
di dalam kereta, Lily tidak sedar kehadiran Arini. Sebaliknya dia
sibuk menggenggam tangan Dani. Ketika Dani menunjukkan Arini, Lily
seperti terpempan, terkejut dan agak malu. Arini mendekati mereka
tanpa emosi. Tangan dihulur pada Lily dan disambut perlahan oleh
wanita itu. Sebelah tangan lagi, Arini
memegang kejap tangan suaminya. Dia seolah-olah memberitahu Lily, ini
suamiku. Hanya aku yang berhak memegangnya.

"Lily apa khabar. Tak sangka kita berjumpa lagi. Tapi berterus-terang
aku tidak suka pada pertemuan seperti ini. Dan kerana kita sudah
berjumpa, aku mahu perkenalkan padamu bahawa ini suamiku, Dani. Dia
milikku dan milik anak-anakku. Jangan ambil suamiku dan lupakan masa
silam kalian. Pusingkan kepalamu. Di rumahmu ada suami dan anak-anak
yang menanti teduh kasihmu.
Jangan mencari sinar pelangi, habis petang hilanglah ia. Sama ada Dani
atau Rafli suamimu, sama sahaja. Kedua-duanya lelaki yang boleh
memberikan cinta jika kau sendiri memberikan kasih seikhlas hatimu. Kenapa mencari
kebahagiaan di tempat lain sedangkan di rumah sendiri kau boleh
mencipta syurga jika kau mahu."

Lily diam terpaku. Dani memegang erat tangan Arini. Mungkin dia
sendiri tersedar di sebalik kata-kata yang ditujukan untuk Lily, ia
juga tersirat untuk dirinya.

"Pulanglah Lily... Jangan menganyam kasih di bumbung orang lain
sedangkan di bumbung rumahmu sendiri ada yang kesepian. Jika bumbung
kita bocor, sama-samalah kita baiki. Jangan tumpang teduh di tempat
lain."

"Lily aku tidak datang sebagai musuhmu, tapi aku datang untuk
Memberitahumu bahawa kau sudah tersalah jalan. Bahawa kau sudah
tersalah memimpin tangan suamiku. Sedangkan suami dan anak-anakmu terkapai-kapai mencari
di manakah tangan lembutmu. Sekarang jangan lagi pimpin tangan
suamiku. Dia sudah ada aku, Rania dan Dania. Tangan kami sudah penuh
di genggamannya. Kalau Selama ini dia keliru kerana memimpin tangannya, aku maafkan dia. Aku
juga maafkan kamu."

Arini memandang Dani. Perlahan dia bersuara. "Abang saya sudahpun
melakukan apa yang sepatutnya saya buat. Kalau abang rasa saya tersilap,
bimbinglah saya tapi jika abang rasa, abang mahu menyerahkan kad merah
ini pada Lily, saya akan pulang sendiri dan abang tidak mungkin dapat
memimpin tangan saya lagi."

Dani teleku. Kad merah yang dikeluarkan oleh Arini dari sampul merah
hati itu dipandangnya.

"Arini musnahkanlah kad itu. Abang tidak mahu
melihatnya lagi. Memandangnya, seperti abang memandang kekeliruan
sendiri. Pun begitu, kad merah inilah sebenarnya yang menyedarkan
abang bahawa abang sudah ada cinta sejati. Abang sudah ada Arini. Jika Arini tidak bertemu kad
itu, sudah pasti abang terus meniti jalan keliru ini."

Dani memimpin Arini ke kereta mereka. Sebelum itu dia menoleh pada
Lily.


"Maafkan aku kerana menyambut salammu dulu. Namun terima kasih kerana
sudi memberi ruang padaku untuk menikmati masa-masa silamku. Aku
terlupa masa itu sudah berlalu."

P/s: Kredit untuk penulis asal.